Review : Romano

-Review Novel Romano-

Judul : RomanoImage

Penulis : Nadine Zulia Putri

Penerbit : Diva Press

Tebal : 264 halaman

Sebelumnya aku mau minta maap sama si Nadine, soalnya repiu ini pastinya engga patut diteladani. Yah… cuman asal nuangin tulisan sotoy soal buku perdanamu ini 😀

Waha… maap juga baru bisa repiu sekarang. #ehm. Sebenernya uda rampung baca sehari setelah dikasi oleh dikau. Ehm#

“Apa, dikasih?” tanya orang-orang di pinggir jalan yang kebetulan lewat.

Dengan pedenya, aku njawab. “Iya. Ini dikasih. Rasakan bagi kalian yang ngiri. Wkwkw!!” #ditampar bolak-balik sama si Nadine.

Oke, langsung saja deh.

Judul : catet gede-gede ya! Judulnya ‘ROMANO.’ Bagi kalian yang engga tau apa itu Romano, sama aku juga pas liat covernya. Tapi… mungkin sih pelencengan dari ‘Roman’ ato apalah itu. Yang jelas, dari judulnya aja uda keliatan ini romance.

“Hey, Violin! Sapa juga yang bakalan nganggep ini Fantasi?” celetuk si Nadine dari depan laptopnya, dan njitak kepala guwa berkali-kali.

Yeah… ini cerita romance. Dan, si judul itu ternyata nama si tokoh. Romano. #dan kalo dari isi cerita, sekaligus aku pernah nguping beberapa kali dari si Nadine, kaiaknya ini rada-rada nyeritain kisahnya sendiri. Hwahahaha…

Covernya dulu deh. Humm… ini earna apa? Jingga, dengan gambar hati di pojok kiri bawah dipegang dua tangan #entah tangan siapa. Dan ada juga gambar ngengat jingga di sebelah nama penulisnya. Covernya sih dibilang nyambung sama jalan cerita, ya emang nyambung sih. Kalo gambar ati, itu kan khas cerita-cerita romens, dan itu sudah standar. Dan si ngengat itu, emang nanti di cerita, si tokoh utama mencoba berjuang menjadi ngengat. Hum… dari ulat bulu jadi ngengat. #kupukupudingkaiaknya.

Di back cover, ada identitas penulis yang bukannya di dalem buku, malah ada di situ. Sah-sah aja sih 😀

Dan… ada blurb pendek yang emm… entahkenapa #digebukin-entah-kenapa-fans-club. Kaiaknya rada sama sekali engga masuk ke cerita. Ini cuman kaiak bait puisi yang langsung dicemplungin ke back cover. Kalo baca sekilas, bagi yang uda biasa baca tinlit, mungkin engga apa-apa. Tapi ini mata guwa, dan guwa berhak berpendapat #peace! Ini kurang masuk ke cerita, meski bukan berarti harus ngasih spoiler loh.

“Bukannya aku tak mencintaimu lagi. Hanya saja sekarang, aku punya seseorang yang akan selalu membuatku bahagia, tertawa bersamanya, menjalani sisa hidup bersamanya, dan blablablabla…..”

Sekilas, ekspektasi guwa ini cerita bakalan tentang cowok-cewek yang pacaran, terus salah satunya deket sama orang lain, dan ngerasa lebih nyaman, terus ninggalin pacarnya itu. #apa-jangan-jangan-cuman-guwa-yang-ngerasa-gitu?

Jadi… mari masuk ke bukunya. Kita tinggalkan blurb dan kawannya si ngengat #kupukupu itu!

Halaman pertama. Yeeeee………. aku dapet tanda tangan spesial dari mbak Nadine #apasih?

Halaman berikutnya, ada ucapan terima kasih yang lumayan panjang, dan intinya, ini buku engga maen-maen, cosalnya buku ini tercipta atas campur tangan alias bimbingan dari pak Edi Mulyono alias Edi Akhiles, sang CEO dari Diva Press. So, guwa harus hati-hati mbedah ni buku #abaikan!

Prolog. Bagus. Cantik. Indah. Nampar. Mak jleb.

Why? Mungkin uda ngga asing sih, tapi di prolog ini nggambarin peristiwa jauh sekali dari awal cerita #lebih tepatnya mungkin hampir ending. Dan itu membuat guwa penasaran. Ini apaan, kok jadi kayak gini? #istilah lainnya “Hmm, apa yang membuat si tokoh sampai ke titk itu?” intinya di prolog itu nggambarin sebuah peristiwa ketika enam tahun sudah berlalu dari awal cerita dimulai, dan semuanya benar-benar hampir selesai. So… siapa yang engga penasaran tentang jalan cerita? Lanjutt…

Langsung ke cerita aja deh! #kemana aja, mas?

Ceritanya ya… berkisar seputar anak-anak SMA kayak kebanyakan tinlit lainnya. Si Nayla, si bintang cerita alias tokoh nomor wahid ini punya pacar tukang gali kubur #eh, maksudnya gali tambang. Ceritanya mereka pacarannya LDR gitu, meski guwa juga kagag paham apa itu LDR. *Lama nDak weRuh* kali. Si cowok ini namanya Romano. Yap. Judul bukunya. Dia itu cowok keren, bule #kalo aku nggak salah baca. Kaya, mapan, dan segala yang diidamkan cewek-cewek ada padanya. Hampir mirip guwa mungkin #dirajam si Nadine. Uniknya, si Romano ini engga pernah mau nggandeng tangan si Nayla selama pacaran. Nggandeng aja ngga pernah, apalagi meluk, apalagi nyium, apalagi yang macem-macem. Dengan alasan… si Nayla itu masih di bawah umur. #hadeeh, ada nggak cowok beneran kayak gini ya? Ada ya, Nad? Jangan-jangan emang ada? Hwahahaha….

Dan, di cerita ini, si Romano udah berani nggandeng tangan si Nayla, soalnya Nayla uda kelas 3, dan uda punya KTP juga. Yeah… standar lah, mereka pacaran jarak jauh, satunya di palembang, satunya lagi di gua-gua buatan #bayangin kurcaci di Lord of The Rings! Buat nyari emas dan kawan-kawannya.

Jadi… judulnya kenapa Romano, mungkin karena d cerita, Romano ini bener-bener segalanya bagi si Nadine, eh Nayla. Terus, menjelang pertengahan cerita, ato malah rada di awal, sori guwa rada lupa, si Romano ini mendadak ngilang gitu aja dari kehidupan si Nayla #sempet telepon buat nyatai putus si.

Nah, di sinilah ceritanya mulai seru. Kan ngga asik kalo romens itu hepiiiii, mulu. Guwa suka banget gimana Nayla engga bisa ngelupain Romano, dan setiap ada hal penting, dia selalu ngirim email ke Romano. Dia terus ngabarin kehidupannya yang sudah berubah pada cowok idamannya itu. Ngarepnya si dibalas, tapi ampe berbulan-bulan, bertahun-tahun, berabad-abad, dan ber-ber lainnya, engga ada balasan dari si penggali tambang itu.

Dan… ketika ditinggal sama si Romano, si Nayla ini sipatnya berubah. Dulunya ceria, dan gemar tertawa, berubah menjadi dingin, penyendiri, dan tidak peduli pada keadaan di sekitarnya #woy, kenapa tulisannya jadi serius gini???

Si Nayla berubah total, dan menjalani hidupnya dengan serius. Dia juga berhasil jadi lulusan terbaik di SMAnya. Terus, seperti janjinya dulu, dia nglanjutin kuliah di Palembang. Kalo ngga salah, ambil jurusan pertambangan, supaya kelak bisa nyusul di Romano itu. Suatu ketika, datang telepon misterius dari cowok. Nggak hanya itu si cowok juga ngontak nona Nayla ini lewat email. Yeah… tipe-tipe cowok asing yang sok bijak nasehatin kayak gitu deh.

Kayak nopel-nopel klise lain, awalnya nona Nayla sebel dan engga suka sama si cowok itu. Tapi eitsss… jangan nganggep se-klise itu ya. Emang, Nayla lama-lama ngerasa nyaman sama si cowok bernama Dzicky yang engga lain adalah sohibnya Romano ini, tapi mereka engga terus kayak siklus roman klise biasanya. (siklus itu misal, tabrakan – marah-marah – sebel-sebel – terus, jatuh cinta! Kalo dalam nopel ini : telepon asing – email-emailan sok bijak – si cewek ilfil – si cewek sebel – terus begitu engga di email si cewek galau – terus jatuh cinta!) No!!! Untungnya ini endak kaiak gitu. Si Dzicky ini emang jadi deket banget sama nona Nayl, tapi enggak kelewatan deketnya. Cuman sebatas kakak gitu deh!! #apasih?

Sejak ini keberadaan mas-mas yang namanya dipakek jadi judul bener-bener ngilang. Si Nayla malah dikisahkan #bah, bahasanya dikisahkan. Diceritai dideketin sama cowok resek yang bener-bener resek, namanya Putra kalo engga salah. Tapi guwa suka sama tipe cowok resek, kepedean, dan bener-bener kayak pengganggu ini. (maksudnya suka, bukan dalam artian ‘guwa cinta elo’ gitu woy. NO!!!! Guwa normal!) yang paling guwa suka, dan mungkin kebangetan reseknya, masak iya si Putra sempet nanyain ke Nayla gini :

“Elo pernah ciuman belum sih?” tentunya engga pakek bahasa elo-elo-guwa-guwa.

Pikir, siapa yang enggak pengen ncekik tuh cowok coba!

Padahal nih, di bab-bab sebelumnya, sempet diceritai kalo Putra ini cowok pinter yang diminati cewek-cewek. Eh, kirain orangnya cool, dingin, pendiem ala-ala karakter cowok di game Final fantasy (bagi yang tahu loh, yang engga, juga gak papa!)

Alkisah selanjutnya… si Putra ini terus ndeketin Nayla. Pastinya tuh cowok naksir sama nona Nayla. Yeah… dengan cara pendekatan yang endak wajar dan cenderung nggangguin plus ngeselin plus bikin mau nyekik tuh cowok.

Parahnya… suatu ketika si Nayla dapet anugerah buat bisa lanjutin S2 di universitas gede di Singapore #bener seingapore, bukan Thailand kan? Hampir nulis Thailand tadi# dan, betapa engga bejo-nya dia, karena yang dapet anugerah itu tak hanya dia, melainkan si cowok resek bernama Putra. Mereka harus tinggal satu rumah di Singapore coba. Seneng banget kan tuh cowok!

And then, sejauh ini guwa mulai bertanya-tanya tanpa alasan tanpa menggunakan kata ‘entah kenapa’ karena takut menjadi tenar, kenapa ni nopel judulnya Romano, padahal si tokoh pemilik nama beken itu uda engga pernah dibahas lagi. Kenapa judulnya bukan Nayla aja, ato Putra, ato Nayla dan Putra, ato Nayla, Putra, dan Romano, atau Nayla dan kawan-kawan, ato yang lainnya. Tapi eitsss… buat Nadine jangan buru-buru nimpuk guwa pakek sepatumu! Mari lanjutkan ke ceritanya dulu, oke?

Si Nayla sama Putra ini nginep ato diadopsi sama keluarga yang ngomongnya melayu-melayu gitu #woy, ini Singapore. Jelas ngomongnya kayak gitu# nah, di sinilah cerita yang meninggalkan mas Romano terjadi. Putra semakin mendekati Nayla, dan seperti kata pepatah, ‘tetes-tetes air bisa membuat bantal-guling berlubang’ begitulah mungkin yang terjadi. Si Nayla mulai akrab sama tuh cowok yang kaiaknya engga rese-rese amat setelah tahu luar dalem #bukan luar dalem yang laen2!

Bahkan… hum. Sempat ada adegan si Nayla diajari maen gitar sama si Putra. Malem-malem, berdua-duaan, pegang-pegangan tangan, dan genjreng-genjreng maen gitar bareng. Romantis? Oh, baca saja sendiri buat ngenilainya.

Dan… lagi-lagi sang mas bang Romano hanya seperti bayangan yang dipasa jadi judul di nopel ini. Sampai… akhirnya pemikiran guwa ini rada berubah pas baca bagian-bagian akhirnya. Pokoknya, diceritain si Romano ini ada sesuatunya. #yang di sini engga bakal guwa katakan, takut ditimpuki Nadine. Intinya, pemikiran guwa tentang Romano yang tiba-tiba kaiak ditelen orc-orc ala The Hobbit, ternyata ada alesannya yang kuat loh. Jadi, guwa ngga jadi pengin nyekik si Nadine gara-gara si mas yang jadi judul kok engga nongol-nongol lagi.

Gimana lagi ya? Hum… pokoknya, si Romano ini tetep jadi pujaannya si Nayla meski si Putra terus menggodanya.

Cerita ini… untung engga pakek bahasa alay bin ajaib kayak elu-elu-guwa-guwa. Bahasanya yaaaaa… dibilang nyastra sih engga, tapi kaiak nopel-nopel karya embak pujaanku yakni Ilana Tan dengan Winter in Tokyo dan kawan-kawan sesama musimnya. Meski di Romano, Point of View alias POV, alias Sudut Pandangnya itu orang pertama, engga kaiak mamah Ilana Tan. But… ini guwa demen deh. Romens ya romens. Tinlit ya tinlit. Engga alay ya engga alay. Guwa suka ya guwa suka. #maap buwat yang suka tinlit dengan bahasa elu2guwa2. Ini masalah pribadi kok 😀

Dan uh… konfliknya engga ribet. Simpel, tapi mak jleb. Kalo kata bang Tere Liye, punya sudut pandang spesial. Menurutku ya di situ, di bahasanya yang dewasa #maksudnya mapan# dan arah ceritanya yang engga klise-klise amat. Meski aku udah nebak endingnya bakal kayak gimana. Tapi keren lah.

Nah, udah muji-mujinya. Sekarang saatnya… hwahahahahahahahahahahahaaaaaaa…….. PEMBANTAIANNNNNNNNNNNNNNN!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Mulai dari blurb tadi itu. Di mana nyambungnya coba? Berdasarkan blurb, kita bakal ngira jalan ceritanya itu si Nayla pacaran sama Romano, terus si Putra dateng dengan keregresifannya itu, terus si Nayla berpaling dari Romano gara-gara Putra. Baca coba :

“Bukanya aku tak mencintaimu lagi. Hanya saja sekarang, aku punya seseorang yang akan selalu membuatku bahagia, tertawa bersamanya, menjalani sisa hidup bersamanya,”

Ini jelas-jelas si Nayla yang ninggalin Romano.

“Eh, bang Roman. Aku bukannya engga cinta lagi sama kamu. Tapi aku kenal Putra. Dia itu oke dah. Bisa buat aku tertawa, njagain aku, dan aku mau idup bersamanya,”

Kayaknya gitu di otakku. Nyatanya di cerita, si Nayla itu cinta sampe mampus sama Romano. Dan engga mungkin milih Putra sampai kapan pun. #meski ada satu alasan yang membuat fakta berkata lain#

Ini kalo si Romano dateng baek-baek dalam kondisi yang baek pula, si Nayla uda pasti kembali ke pelukan tuh mas-mas yang namanya dipakek jadi judul kok.

Mungkin bener, blurb yang kayak gini bikin pembaca ngerasa “Ah, ternyata gini toh. Engga kayak di Blurb,” bagus sih. Tapi bagi guwa, ya lebih bagus kalo ‘pas’ sama ceritanya.

Judul bab. Huh. Bab satu judulnya Lotus. Dari awal bab satu engga nyinggung-nyinggung tuh nama bunga. Tiba-tiba aja ada statement bijak tentang Lotus. Intinya, jadilah manusia yang mirip Lotus. Yang idup di tempat kotor, dan membersihkannya. Oke sih. Sah-sah aja ngasih judul bab. Tapi menurut guwa, kaiaknya rada maksa deh. #pribadi sih, guwa lebih suka kalo judul bab itu engga diceritai secara langsung, tetapi secara alur itu mewakilinya. Kalo ini, di awal-awal engga ada lotus, mendadak di bagian akhir ada kata-kata bijak tentang lotus.

Ini juga terjadi di bab-bab berikutnya. Bintang. Hujan. Dan lain-lain sekawan sesohibnya itu. Kayaknya gimana ya? Hummm…. sesuatu di bab itu jadi disangkut-sangkutin sama judul babnya, dengan gaya yang menurut guwa kurang smooth. Untung aja, itu cuman terjadi di awal-awal. Bab-bab berikutnya udah smooth dan engga maksa isi bab masuk ke judul bab-nya.

Lain lagi. Ini mungkin buat editor sih. Atau penulisnya. Entahlah, guwa kagag tahu. Guwa nyatet gede-gede di HP samsung butut guwa. Romano halaman 98 paragraf akhir. Helloo..

“Semuanya baik-baik saja,” kataku tersenyum palsu. “Jangan bohong, Nay!” sergah Fidya.

Tulisannya gitu. Dua tokoh berbeda yang ngomong, ditumpang-tindih jadi satu paragraf.

Terus… ada banyak banget, eh engga banyak juga ding. Cuman beberapa. Ada kalimat-kalimat atau paragraf tepatnya, yang berakhir tanpa titik, tanda seru, tanda tanya. Eh, malah koma. Ini guwa yang engga tau ato emang ada aturannya ya?

“Kau meragukan pekerjaanku?” tanyanya tersinggung,

Aku tertawa mendenharnya. (hal. 227) CMIIW! (correct me if i’m wrong) itu boleh apa kagag? Itu akhir paragraf loh. Bukan paragraf sih sebenernya #ditimpuk masa!

Terus, malah ada beberapa yang tanpa tanda baca sama sekali. Contohnya satu ini.

“Aku yang menyebabkanmu menjadi seperti ini! Maafkan aku, Nay,” katanya pelan

Aku mencoba tersenyum. (hal. 229) itu beneran engga ada titiknya, dan masih ada beberapa di bagian lain.

Ini koreksi saja sih buat mbak Ajjah sama kawan-kawannya 😀

#guwa ngerti sih, ngedit itu njlimet banget, dan kesalahan ini pun wajar. Tapi ya… guwa tetep harus komen dong J

Tapi… guwa jatuh cinta sama kalimat terakhir di nopel ini! Gini bunyinya.

“Cinta menguatkan sang pemberani. Cinta juga melemahkan sang pengecut!”

Kalimat ini… sesuatu banget yang mak jleb dan ngiris-iris otak guwa.

Overall… ini nopel keren. Bagi kalian yang mencari novel romens tinlit yang pintar dan engga alay, carilah bang Romano ini! Dapatkan di toko buku terdekat!

Salam, Violin!

#udah guwa ingetin, ini engga patut dijadikan teladan 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s